China telah meningkatkan tekanan pada Filipina untuk melarang POGO

China telah meningkatkan tekanan pada Filipina untuk mencegah POGO – Seorang karyawan Solaire Manila Resorts dan memeriksa chip. Di waktu senggang mereka, karyawan POGO yang sering berjudi dan berakhir dengan hutang, menjadi mangsa rentenir.

Peningkatan POGO juga telah meningkatkan peningkatan kriminalitas, menurut pejabat Filipina. “Di waktu senggang mereka, karyawan Cina mereka sering berjudi di kasino dan berakhir dengan utang,” jelas Elmer Cereno, juru bicara Kepolisian Nasional Filipina-Kelompok Anti Penculikan. “Mereka kemudian didekati oleh rentenir yang menawarkan untuk meminjamkan uang kepada mereka.”

Ketika mereka gagal membayarnya kembali, rentenir menculik mereka dan mencoba mendapatkan uang tebusan dari kerabat mereka di rumah kunjungi master domino88 , katanya. Pada Oktober 2019, polisi menyelamatkan dua pekerja POGO China, yang keluarganya telah datang untuk membayar uang tebusan berkisar 68.000 yuan dan 80.000 yuan (sekitar $ 9.800 hingga $ 11.500) untuk mengutip mereka, berdasarkan ringkasan kasus yang dilihat oleh CNN.

Mereka telah diculik dari sebuah hotel enam hari sebelumnya dan oleh oleh lima warga negara Cina di sebuah gedung perkantoran di Taguig, sebuah pinggiran kota di selatan Manila. Antara Januari 2017 dan Oktober 2019, polisi Filipina rongsokan 65 kasus penculikan demi tebusan yang melibatkan pekerja POGO atau pelanggan tempat tidur, yang mengarah ke penangkapan 132 orang, menurut penghitungan resmi yang diberikan kepada CNN oleh polisi Filipina. Hampir semua korban dan pelaku adalah warga negara Tiongkok, ‚ÄĚkata Cereno.

‘Di situlah kita berdiri’ China telah meningkatkan tekanan pada Filipina untuk mencegah POGO. Dalam pernyataannya di bulan Agustus 2019, kedutaan besar di Manila menyatakan bahwa perjudian online di Tiongkok telah menyebabkan kejahatan dan masalah sosial di Tiongkok, karena “beberapa perjudian perjudian dan penipuan telekomunikasi saling terkait.”